Pandemi Covid-19: Tujuh Rekomendasi Endcoronavirus

Konteks

Perang melawan pandemi Covid-19. Tidak banyak negara yang sudah berhasil memenangkan peperangan ini; lebih banyak yang “baru akan” menang, lebih banyak lagi yang perlu “bertindak cepat” agar berpeluang menang. Masing-masing kategori ini bisa dilabeli Zona Hijau, Kuning, dan Merah, tergantung status kemenangannya. Sejauh ini tidak ada daftar lengkap negara berdasarkan label Hijau, Kuning dan Merah. Walaupun demikian, Endcoronavius berhasil mendaftar sekitar 60 negara berdasarkan label itu dan menawarkan tujuh rekomendasi yang relevan. Tulisan ini meringkas daftar dan rekomendasi yang dimaksud.

Zona Hijau-Kuning-Merah

Endcoronavius mendaftar 15 negara yang dinilai berada pada zona Hijau: Australia, Austria,  Kamboja, Cina, Kroasia, Estonia, Yunani, Islandia, Yordania, Lebanon, Luxembourg, Mauritius, New Zealand, Norwegia, Slovakia, Slovenia, Korea Selatan, Taiwan, Thailand, dan Vietnam. Endcoronavirus agaknya melabel Hijau suatu negara jika berhasil membentuk kurva kasus baru Covid-19 sudah membentuk secara ajeg pola U terbalik, topi atau lonceng. Pola itu diilustrasikan oleh kasus Australia, Austria, Cina, Thailand dan Vietnam. Lima negara ini, termasuk dua negara ASEAN di dalamnya, termasuk negara yang berhasil memenangkan peperangan melawan Covid-19 versi Endcoronavirus.

Australia_05_06.pngCambodia_05_06.png

China_05_07.pngThailand_05_06.png

Vietnam_05_06.png

Endcornavirus mendaftar 17 negara dalam Zona Kuning: Azerbaijan, Belgia, Costa Rica, Kroasia, Denmark, Prancis, Jerman, Iran, Irlandia, Israel, Italia, Jepang, Kyrgyzstan, Malaysia, Belanda, Portugal, Spanyol, Swiss, Tunisia, Turki dan Uzbekistan. Terlihat satu negara ASEAN masuk daftar ini. Kurva Kuning menyerupai Kurva Hijau tetapi belum ajeg. Hal ini diilustrasikan oleh lima negara berikut.

Dalam dua daftar di atas tidak tercantum Indonesia. Negara ini pasti berada di zona sisa, Zona Merah, bersama 31 negara lainnya versi Endcoronavirus. Daftar ke-32 negara yang berada Zona Merah adalah Argentina, Bahrain, Bangladesh, Belorusia, Brasil, Kanada, Chili, Kolombia, Ekuador, Mesir, Finlandia, Hongaria, India, Indonesia, Irak, Mali, Meksiko, Pakistan, Panama, Peru, Filipina, Polandia, Qatar, Romania, Rusia, Singapura, Swedia, UEA, Ukraina, Inggris dan Amerika Serikat.

Kurva Zona Merah secara umum belum membentuk pola Huruf U terbalik sebagaimana diilustrasikan oleh lima negara berikut. Pada kelompok ini, ini di luar dugaan, termasuk AS. Yang layak dicatat adalah kurva Irak yang mengilustrasikan pengalaman arus-balik-arah atau lonjakan-kedua (second spike) kasus baru Covid-19, pengalaman yang konon sudah diingatkan ada kemungkinan dialami oleh AS.

Tujuh Rekomendasi

Rekomendasi  endcoronavius berlaku untuk semua negara terlepas dari Zona Hijau, Kuning atau Merah. Walaupun demikian, rekomendasi tentu lebih serius bagi Zona Merah dan Zona Kuning dari pada bagi Zona Hijau. Berikut adalah tujuh rekomendasi yang dimaksud.

1) CEPATLAH BERTINDAK

Jangan menunggu “lebih banyak data” atau hasil dari model yang rumit. Belum terlambat untuk memulai sekarang. Semakin dini Anda bertindak; hal-hal sebelumnya dapat kembali normal.

2) SIAPKAN FASILITAS ISOLASI INDIVIDU

Siapkan fasilitas untuk mengisolasi individu yang terinfeksi dari anggota keluarga mereka. Sekitar 80% transmisi di Wuhan ada di dalam rumah.

3) PERKETAT PEMBATASAN PERJALANAN

Jika Anda berada di zona hijau dengan sedikit atau tanpa transmisi komunitas, lakukan pembatasan perjalanan dan buka kembali ekonomi lokal. Untuk zona merah, batasi perjalanan keluar agar tidak menulari orang lain. Untuk perjalanan penting, miliki karantina wajib untuk menghindari penyebaran virus.

4) TINGKATKAN JANGKAUAN PENGUJIAN

Pengujian memungkinkan Anda mengidentifikasi individu yang terinfeksi dan memisahkan mereka dari komunitas yang lain.

5) MINTA AGAR SEMUA ORANG MEMAKAI MASKER

Mengurangi penularan dengan meminta setiap orang memakai masker wajah itu sederhana, murah, dan sangat efektif.

6) LANJUTKAN PRAKTEK JARAK SOSIAL

Jauhi area yang ramai dan jaga jarak sejauh mungkin antara tetangga terdekat. Mereka yang memiliki komorbiditas (orang tua, kelebihan berat badan, immunocompromised, dll.) harus menjadi orang terakhir yang diperkenalkan kembali ke masyarakat, karena mereka yang paling rentan.

7) SABARLAH, JANGAN BUKA-KEMBALI TERLALU DINI

Buka-kembali (reopening) terlalu dini berisiko memicu pertumbuhan eksponensial lagi. Ini mungkin menghapus semua manfaat yang diperoleh dari penguncian sejauh ini. Ini dapat meningkatkan jumlah total kematian, membanjiri sistem medis, dan membuat skenario di mana penguncian lain diperlukan.

*****

Demikian tujuh rekomendasi endcoronavius. Rekomendasi itu berlaku bagi semua negara terlepas apakah berada dalam Zona Hijau, Kuning atau Merah. Yang Hijau perlu bersyukur dengan tetap waspada, yang Kuning perlu bersabar untuk tidak buru-buru reopening, yang Merah perlu “beristighfar” serta disiplin tinggi. Syukur, sabar dan istighfar. Trilogi ini yang dalam pandangan para bijak-bestari ampuh untuk menghadapi suatu bencana kemanusiaan. Dalam pandangan mereka, cobaan hidup merupakan suatu keniscayaan eksistensial[1] bagi manusia (QS 2:155) . Pandangan mereka mengena jika tekanan psikologis (psychological distress) masuk dalam kalkulus dampak Covid-19[2], gejala yang kabarnya mulai bermunculan.di Amerika Serikat (AS)

Wallahualam….@

[1]Tulisan mengenai keniscyaan ini dapat dilihat diakses di  https://uzairsuhaimi.blog/2020/04/26/covid-19-spiritual-reflection/

[2] Menurut Endcoronavius, “Lockdowns hurt the economy, which in turn can cause many problems. Unemployment, psychological distress….” (garis bawah tambahan).