Gambar Besar Penduduk Global


Kata kunci: pertumbuhan yang melambat, konsekuensi pertumbuhan penduduk, 10 negara terbesar, sumbangan penduduk Afrika, tantangan global.

Konteks

PBB meramal penduduk global sampai akhir abad ini masih akan tumbuh. Hal ini tentu membawa konsekuensi pada berbagai bidang kehidupan termasuk sosek, ketenagakerjaan, kerawanan sosial, pelayanan publik, kesehatan masyarakat, migrasi, urbanisasi, dan lingkungan hidup termasuk pemanasan global. Sebagai contoh ilustratif, peningkatan penduduk berarti peningkatan permintaan akan kebutuhan pangan yang mendasar yaitu makanan dan minuman.

Tantangannya, luas dan kesuburan lahan pertanian semakin berkurang atau memburuk sementara sumber air minum bersih yang layak minum semakin menyusut. Tantangan ini sangat kompleks. Untuk menambah kompleksitas, komitmen para pengambil kebijakan secara umum dinilai tidak memadai [1]. Demikianlah situasinya sekalipun komunitas ilmiah dan sejumlah rekomendasi PBB rajin mengingatkan betapa seriusnya isu yang secara langsung terkait dengan kelangsungan hidup manusia di planet yang terbatas ini.

Tulisan ini tidak dimaksudkan untuk membahas secara rinci konsekuensi pertumbuhan penduduk yang kompleks itu tapi hanya memotret gambar besar penduduk global serta trennya sampai akhir abad ini. Tujuannya sekadar untuk membantu membayangkan besar masalah yang dihadapi komunitas global. Dalam konteks ini dinamika penduduk 10 negara terbesar memperoleh perhatian khusus karena sumbangannya terhadap penduduk global.

Masih Meningkat sekalipun Melambat

Seperti disinggung sebelumnya, total penduduk global masih akan meningkat. Totalnya diperkirakan sekitar 9.1 milyar pada 2019, meningkat menjadi 15.9 milyar pada 2050 dan 22.6 milyar pada 2100. Grafik 1 menyajikan tren total penduduk global yang dimaksud [2].

Kabar baiknya, rata-rata pertumbuhan per tahun (=r) terus turun mulai dari sekitar 2% dalam era 1950-an, menjadi 1% pada 2015 dan minus 2% pada 2100 (Grafik 1). Sebagai catatan, r minus tidak secara niscaya berarti penurunan total penduduk karena momentum penduduk sehubungan dengan struktur gender-umur. Situasinya ibarat kapal laut raksasa yang merapat ke pantai yang masih akan bergerak sekalipun mesinnya sudah dimatikan.

Grafik 1: Total dan Pertumbuhan Penduduk Global

Sumber: UN World Population Prospects 2019: Highlights.

10 Negara Terbesar

Tren penduduk global banyak dipengaruhi oleh dinamika penduduk kelompok negara “raksasa” dalam arti menempati rangking 10 negara terbesar. Dua dari 10 anggota kelompok ini adalah China dan India. Demikian besarnya penduduk dua negara ini sehingga dilaporkan tidak ada negara di planet ini yang secara budaya tidak dipengaruhi oleh budaya dua negara raksasa ini. Seperti akan terlihat nanti, dua negara ini masih akan mendominasi profil penduduk global.

Yang layak-catat, dua negara ini mewakili ras (bangsa) yang berbeda. Jika China mewakili ras berkulit kuning maka India berkulit putih dari cabang Aria (sama dengan ras Eropa)[3].

Di luar China dan India, ke delapan negara raksasa lainnya adalah Amerika Serikat (AS), Indonesia, Brasil, Rusia, Jepang, Pakistan, Bangladesh, dan Nigeria. Terlihat Nigeria adalah satu-satunya wakil Afrika yang secara ras didominasi berkulit hitam. Yang wajib-segera-catat adalah bahwa urutan negara raksasa itu adalah keadaan tahun 1990 yang mengalami perubahan sepanjang abad ini.

Peranan Afrika

Tabel 1 menyajikan kelompok 10 negara terbesar dalam periode 1990-2100. (Angka dalam kurung adalah total penduduk dalam jutaan.) Pada tabel itu tampak total penduduk secara keseluruhan di kelompok ini meningkat sampai 2050 dan menurun dalam lima dekade berikutnya. Ini mengindikasikan berkurangnya sumbangan mereka terhadap penduduk global. Indikasinya lebih jelas jika dilihat dari proporsinya terhadap penduduk global: hampir 50% pada 2019 (penduduk global: 9.1 milyar), 33.4% pada 2050 (penduduk global: 15.9 milyar) dan hanya 23% pada 2100 (penduduk global 22.6 milyar).

Tabel 1: Daftar 10 Negara dengan Penduduk Terbesar

Urutan 1990 2019 2050 2100
1 China (1,177) China (1,434) India (1,639) India (1,450)
2 India (873) India (1,366) China (1,402) China (1,065)
3 Amerika Serikat (AS) (252) AS (329) Nigeria (401) Nigeria (733)
4 Indonesia (181) Indonesia (271) AS (379) AS (434)
5 Brasil (149) Pakistan (217) Pakistan (338) Pakistan (403)
6 Rusia (145) Brasil (211) Indonesia (331) Congo (362)
7 Jepang (125) Nigeria (201) Brasil (229) Indonesia (321)
8 Pakistan (108) Bangladesh (183) Ethiopia (205) Ethiopia (294)
9 Bangladesh (103) Rusia (146) Congo (194) Tanzania (286)
10 Nigeria (95) Meksiko (128) Bangladesh (193) Mesir (225)
Total 3,204 4.486 5,312 5,198

Sumber: Seperti Sumber Grafik 1.

Paling tidak ada enam butir catatan yang layak dikemukakan:

  • Asia. Mulai 2050 India menggeser posisi China sebagai negara terbesar. Pada 2100, dua negara ini bersama Indonesia dan Pakistan mewakili negara Asia dalam kelompok 10 negara terbesar dunia. Berbeda dengan Bangladesh, Indonesia masih bertahan sekalipun peringkatnya turun dari rangking ke-4 (1990 dan 2019), menjadi ke-6 (2050) dan ke-7 (2100).
  • Amerika Latin. Tahun 2019 Meksiko masuk 10 kelompok negara terbesar (1990: ke-11) sementara Jepang keluar dari kelompok itu (menjadi ke-11). Pada 2100 tidak ada wakil Amerika Latin dalam kelompok 10 terbesar dunia.
  • Afrika. Tahun 2100 Tanzania masuk kelompok terbesar (2050: ke-15) menggeser Brasil dan Bangladesh. Di sisi lain, pada tahun ini tiga negara yang sebelumnya “raksasa” sudah tidak muncul: Brasil, Rusia, dan Jepang. Tahun 2050 Ethiopia (2019: ke-12) dan Congo (2019: ke-16) masuk kelompok terbesar menggeser Rusia dan Meksiko (2019: ke-12). Peringkat Nigeria naik cepat dari rangking ke-10 (1990), ke-7 (2019), dan ke-3 (2050 dan 2100).

Seperti terlihat pada Tabel 1, pada 2100, dari 10 negara terbesar, 5 diantaranya wakil Benua Afrika yang pada 1990 hanya diwakili Nigeria. Pertumbuhan penduduk negeri ini luar biasa: total penduduknya pada tahun 1990 hanya 95 juta di 1990 dan 733 juta pada tahun 2100. Angka terakhir ini lebih dari dua kali total penduduk Indonesia pada tahun 2100 yang diproyeksikan sekitar 321 juta. Dari sisi ras, Indonesia, Malaysia dan Filipina termasuk ras berkulit kuning cabang katul istiwa.

Tantangan Global

Dengan masuknya lima negara Afrika (termasuk ras berkulit hitam kecuali Mesir yang tergolong Arab) ke dalam kelompok 10 negara “raksasa” maka profil penduduk global akhir abad ke-21, secara geografis dan ras, akan semakin beragam. Sepanjang abad ke-22 tidak mustahil Afrika akan mendominasi. Hal ini dapat diduga paling tidak karena dua alasan. Pertama, angka kelahiran Cina (juga Indonesia) cenderung turun terus dan penduduknya semakin menua. Kedua, angka kelahiran negara Afrika secara umum relatif tinggi. Terkait ini, struktur umur penduduk Afrika masih tergolong muda sehingga memiliki momentum untuk berkembang.

Jika para investor “melirik” Afrika (khususnya dari China) maka hal ini merupakan tindakan cerdas karena bagi mereka pertumbuhan penduduk berarti perluasan pangsa pasar. Tantangannya yang khas bagi penduduk kawasan ini adalah kerentanan terhadap rawan pangan dan kelangkaan sumber atau teknologi air bersih yang layak minum yang cenderung diperparah oleh perubahan iklim global. Masalah ini bersifat global walaupun mencolok di kawasan Afrika. Masalah ini juga serius dan mendesak sebagaimana dilaporkan WHO:

Water is a basic human need.

Without it, survival is not possible. Yet, in 2020, 2.1 billion people still wake up each morning without access to clean water. This means that millions of vulnerable families around the world do not drink, cook, or bathe with clean water.

For most rural schools and communities, access to clean water depends on outside NGOs (nonprofit organizations) purchasing or “giving” a well. However, there are millions of schools and communities that do not have access to nonprofit agencies or local government support. We must then ask ourselves: “How can we make water available for all?” Something must be done.

Must be done and Now!… @

[1] Sebagian melihat akar masalahnya terletak pada sistem demokrasi. Dalam sistem ini, masa kerja pendek (5-10 tahun) memaksa para pengambil kebijakan untuk fokus pada isu jangka pendek dan pragmatis demi mempertahankan kelangsungan hidup politik serta mengabaikan visi masa depan yang agak jauh sekalipun isunya mendesak secara kemanusiaan dan berbasis ilmiah.

[2] Model proyeksi yang mendasari grafik itu adalah model stokastik yang berarti memperhitungkan faktor ketidakpastian. Secara keseluruhan hasil proyeksi meyakinkan dengan 95% selang kepercayaan.

[3] Cabang kulit putih lainnya adalah ras Semit yang terdiri dari sub-cabang Arab dan Yahudi. Secara ras, Iran termasuk Aria yang bersama India membentuk Aria Timur yang dibedakan dengan Aria Barat (Eropa). Lihat William Soddart (2008: 66), Remembering in a World of Forgetting (World Wisdom).

One thought on “Gambar Besar Penduduk Global

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.