Covid-19: Indonesia, Malaysia, dan Filipina

Data WHO menunjukkan bahwa sampai pada 7/6/2020 secara global ada sekitar 7.09 juta total kasus yang terkonfirmasi terjangkit Covid-19. Ini hampir mendekati angka 1 per mil penduduk (total populasi global sekitar 7.75 milyar). Ini mungkin pandemi terluas dalam sejarah kemanusiaan. Pertanyaannya bagaimana angka dan perkembangan terkini di Indonesia. Tulisan ini mencoba menjawab secara singkat pertanyaan ini. Agar lebih bermakna, angkanya dibandingkan dengan dua negara ASEAN yaitu Malaysia dan Filipina. Menurut Worldmeter per 7/6/20, total kasus di tiga negara ini relatif terbanding. Dilihat dari total kasus, misalnya; Indonesia: Malaysia: Filipina = 31,186: 8,222: 21,895. Sementara dari sisi total kematian Indonesia: Malaysia: Filipina = 1,851: 117 : 1,003. Jelas terlihat Malaysia paling unggul: total kasus dan total kematian yang paling rendah.

Tujuh negara ASEAN lainnya “terlalu baik” untuk dibandingkan. Sebagai ilustrasi, total kasus di Vietnam dan Kamboja masing-masing hanya 329 dan 126 kasus, masing-masing tanpa kasus kematian. Sebagai ilustrasi lain, Singapura sekalipun memiliki kasus total yang lebih tinggi dari Indonesia yaitu 37,910, total angka kematiannya hanya 25 kasus (Indonesia: 1,851 kasus).

Data Laporan dan Masalahnya

Bagian selanjutnya tulisan ini, kecuali disebutkan lain, menggunakan data WHO[1] sebagai sumber data utama. Sumber ini mungkin paling kredibel untuk perbandingan semacam ini. Yang perlu dicatat, data WHO bersifat sekunder; artinya, berdasar data laporan dari negara-negara anggota. Akibatnya, kualitas datanya tergantung pada kualitas data serta akuntabilitas administrasi pelaporan dari masing-masing negara anggota.

Dalam konteks ini, kecepatan laporan menjadi penting. Artinya, jarak waktu antara terjadinya infeksi (onset) dengan pelaporan idealnya tidak tertunda terlalu lama. Inilah masalah umum negara-negara berkembang. Menurut seorang ahli data epidemiologi FKM-UI (komunikasi personal), untuk kasus Indonesia, jarak waktu itu adalah 1-2 minggu. Ini berarti laporan hari h sebenarnya menunjukkan keadaan (t-7) atau (t-14) yang lalu. “Celakanya”, pola penundaan laporan tidak bersifat acak sehingga tidak bisa diabaikan secara statistik.

Bagian selanjutnya tulisan diarahkan untuk memotret gambar besar tren kasus baru (harian) di Indonesia dalam perbandingannya dengan Malaysia dan Filipina menggunakan data laporan (WHO) dengan segala keterbatasan sebagaimana baru saja dibahas. Agar bermakna, tulisan ini didasarkan pada dua asumsi. Pertama, masalah penundaan laporan tidak mempengaruhi secara signifikan pola (bukan angka atau level) dan arah tren angka yang menjadi perhatian. Kedua, konsep, definisi, dan metode penghitungan data tidak berbeda antar negara secara signifikan; demikian halnya sistem dan akuntabilitas pelaporan serta akuntabilitas administrasi pelaporan.

Kasus Baru (Harian)

Grafik 1 menunjukkan tren kasus baru (harian) Covid-19 di Indonesia, Malaysia dan Filipina. Sebagai catatan, periode data yang dibandingkan disesuaikan dengan data Indonesia yang baru tersedia 2/3/20. (Data Malaysia tersedia sejak 25/1/20; Filipina sejak 30/1/20.) Ada tiga catatan mengenai Grafik 1 yang layak memperoleh perhatian:

  • Di tiga negara yang diperbandingkan angka kasus baru Covid-19 berfluktuasi atar waktu. Hal ini terutama berlaku untuk Indonesia dan Filipina. Fluktuasi ini patut diduga sebagian terjadi karena masalah penundaan laporan yang tidak bersifat acak sebagaimana di bahas sebelumnya.
  • Sejak minggu pertama Maret 2020, angka Malaysia selalu lebih rendah dari pada angka-angka di dua negara lainnya.
  • Dibandingkan dengan angka Filipina, angka Indonesia selalu lebih tinggi. Sedikit kekecualian terjadi dalam periode awal Maret dan awal April, serta akhir Mei 2020. Angka Filipina pada akhir Mei relatif sangat tinggi.

Grafik 1: Tren Kasus Baru Covid-19 di Indonesia, Malaysia dan Filipina

Demikian tiga catatan penting mengenai Grafik 1. Catatan penting lainnya, untuk Indonesia, ada perbedaan pola yang mencolok antara Jakarta dan Luar Jakarta (lihat Grafik 2, Sumber: Kompas). Angka Jakarta relatif stabil pada angka relatif rendah, di bawah angka 100-an, mirip dengan pola Malaysia sebagaimana akan terlihat nanti.

Grafik 2: Kasus Harian Kasus Positif Covid-19, Indonesia VS Jakarta

Penghalusan Data

Pergerakan angka pada Grafik 1 sulit dibaca karena faktor fluktuasi antar waktu. Untuk mengatasi ini diperlukan penghalusan data (data smooting) agar dimungkinkan melihat pola umum serta trennya.

Grafik 3 menyajikan menyajikan pola umum dan tren yang dimaksud menggunakan metode LOWESS (locally weighted scatterplot smoothing). Sebagai catatan, LOWESS (seperti halnya LOESS) adalah metode penghalusan data dengan menggabungkan model regresi ganda menggunakan data “tetangga terdekat” (k-nearest-neigbor). Karena menggunakan data tetangga maka secara logis metode ini dapat mengurangi sebagian dampak penundaan laporan [2]

Grafik 3: Tren Kasus Baru Covid-19 di Indonesia , Malaysia dan Filipina

(Lowess Smoother)

Bacaan Grafik 3 perlu difokuskan pada pola dan tren umum sebagaimana ditunjukkan oleh garis berwarna merah. Berdasarkan garis itu terkesan masih sulit untuk mengklaim total kasus di negara itu sudah “aman” dalam arti turun secara meyakinkan:

  • Filipina terkesan masih naik malah meningkat kecepatannya;
  • Malaysia terkesan mengarah pada gelombang peningkatan kedua (second wave), model spiral fungsi Sinus (?); dan
  • Indonesia jelas masih naik walaupun terkesan melambat.

Semua itu tentu interpretasi pribadi sekalipun berbasis data empiris. Interpretasi lebih cermat pasti lebih mungkin jika datanya dibagi per sub-nasional. Sebagai ilustrasi, untuk kasus Indonesia, Grafik 2 menunjukkan perbedaan pola nasional dan Jakarta. Selain itu, Grafik 4 memberikan kesan kasus di Jakarta cenderung turun sekalipun masih dibayangi second wave (lihat paruh kedua kurva hasil LOWESS smoothing), mirip Malaysia.

Grafik 4: Tren Kasus Baru (Harian) dan Total Kasus Jakarta

Sumber: M.N. Farid dan Tim FKMI-UI (mimeo, komunikasi personal); disajikan di sini setelah memperoleh izin yang bersangkutan.

*****

Kasus Covid-19 di Indonesia seperti halnya di Malaysia dan Filipina masih sulit dikatakan telah turun secara mantap. Ini analisis antar negara. Patut diduga ada variasi antar sub-nasional. Untuk Indonesia, misalnya, tren kasus baru (harian) di Jakarta cenderung turun sejak awal April. Walaupun demikian, bayang-bayang second wave masih mengintai. Jadi, masih memerlukan kewaspadaan semua pihak.

Wallahualam….. @

[1] Menurut wilayah kerja WHO, Malaysia, Filipina dan Vietnam termasuk kawasan Pasifik Barat (WPRO); Indonesia, Thailand, Myanmar dan Timor Leste, seperti halnya India dan Maldives misalnya, termasuk kawasan Asia Tenggara (SEARO).

[2] Pendapat berbeda dikemukakan oleh salah seorang ahli epidemiologi (komunikasi personal).

Isu Kerdil yang Besar

Apa masalahnya dengan kerdil? Bukankah itu soal genetis atau turunan orang tua? Apakah itu sesuatu yang dapat dicegah? Daftar pertanyaan semacam ini dapat diperpanjang. Tapi apapun jawabannya, yang jelas pemerintah menilai serius urusan ini. Indikasinya, untuk mengurusi isu ini, pemerintah telah membentuk P2AK: Tim Percepatan Pencegahan Anak Kerdil[1]. Secara administrasi Tim ini berada di bawah Sekretariat Kantor Wakil Presiden dan ini menunjukkan besar, serius dan kompleksnya isu ini

Dari kepanjangan TP2AK terlihat beberapa hal berikut: (1) fokus perhatian pada anak, (2) pengerdilan anak diasumsikan dapat dicegah, dan (3) upaya pencegahan itu perlu dipercepat. Tapi apa masalahnya dengan kekerdilan ini? Inilah yang akan dicoba dijawab secara sederhana melalui tulisan singkat ini, sekadar untuk memperoleh gambar besarnya.

Definsi dan Dampak Stunting

Padanan Bahasa Inggris untuk kata kerdil adalah swarf (kata benda) sementara untuk kata pengerdilan adalah stunting (kata kerja). Yang menjadi isu bukan swarf tetapi stunting. Asumsi dasarnya, berbeda dengan swarf yang lebih bersifat genetis atau terjadi karena kelainan hormonal yang tidak dapat dicegah, stunting dapat dicegah. UNICEF menggunakan istilah yang terakhir ini untuk merujuk pada rendahnya tinggi badan anak relatif terhadap umurnya karena kurangnya asupan gizi dalam jangka panjang dan seringnya infeksi: “Stunting, or low height for age, is caused by long-term insufficient nutrient intake and frequent infections”.

Dampak stunting ternyata luas termasuk lambatnya pertumbuhan motorik dan rusaknya fungsi kognitif anak, kedua hal ini pada gilirannya berakibat  pada buruknya kinerja sekolah anak. Dampak lebih jauh, menurut WHO stunting membawa dampak negatif terhadap produktivitas ekonomi nasional. Yang ‘menakutkan’, menurut UNICEF dampak stunting terhadap pertumbuhan motorik dan kognitif anak bersifat permanen (irreversible).

Prevalensi Stunting

Menurut UNICEF hampir sepertiga anak balita secara global tergolong stunting. Angka ini tidak berbeda jauh dari angka Indonesia yang dalam periode 2010-2019 sekitar 27-35%[2]. Dinyatakan secara berbeda, tidak terlalu berlebihan jika dikatakan bahwa angka stunting Indonesia merepresentasikan angka stunting global.

…. angka stunting Indonesia representasi angka stunting global.

Prevalensi stunting relatif tinggi di negara-negara berkembang. Walaupun demikian, angkanya sangat bervariasi menurut kawasan. Angka untuk kawasan Asia Timur (Pasifk), misalnya, hanya 16%, jauh lebih rendah dari angka kawasan Asia Selatan (46%). Yang layak-catat, angka stunting Indonesia kira-kira dua kali lipat angka Asia Timur.

Highest levels are found in South Asia
Prevalence of stunting in children under five, by region (2000–2006)

Source: UNICEF

Angka stunting Indonesia kira-kira dua kali lipat angka Asia Timur.

Sebagai catatan, proses pengumpulan data untuk menghitung angka pengukuran stunting secara langsung relatif kompleks sehingga sulit diajarkan pada petugas Survey Sosial Ekonomi Nasional (Susenas). Di sisi lain, kuesioner Susenas menyediakan sejumlah variabel yang dapat digunakan untuk membangun variabel penjelas (explanatory variables) bahkan untuk menghitung proksi indikator stunting. Dengan demikian data Susenas secara umum berpotensi untuk digunakan sebagai alat pemantauan status stunting secara berkala.

Tantangannya, rancangan sampel Susenas utamanya dimaksudkan untuk mengukur karakteristik rumah tangga secara umum, bukan karakteristik sub-populasi anggota rumah tangga secara spesifik seperti balita apalagi baduta. Dalam konteks ini, kajian mengenai kecukupan sampel Susenas serta kecermatan hasil perhitungan bukan merupakan pilihan tetapi merupakan keharusan metodologis ketika datanya digunakan untuk mengukur karakteristik terkait stunting.

…. kajian mengenai kecukupan sampel Susenas serta kecermatan hasil perhitungan … merupakan keharusan metodologis ketika datanya digunakan untuk mengukur karakteristik terkait stunting.

Faktor Pengaruh

Terkait anak stunting ini catatan pentingnya adalah bahwa kondisinya merupakan akibat dari sejumlah faktor yang terjadi bahkan sebelum anak itu terlahir. Itulah sebabnya upaya penanganannya mencakup 1000 hari pertama termasuk ketika anak itu masih berbentuk janin dalam rahim ibunya. Dengan demikian faktor ibu turut menentukan: asupan gizi dan kesehatan reproduksi ibu ketika mengandung turut menentukan. Jika asupan gizinya buruk atau secara fisik belum siap (akibat pernikahan dini) maka besar kemungkinan dia melahirkan bayi dengan berat badan rendah (BBLR).

Banyak faktor yang mempengaruhi stunting termasuk sejarah kesakitan neonatal dan kemiskinan. Menurut suatu penelitian (2017) terhadap anak berumur 12-23 bulan, bayi dengan sejarah kesakitan neonatal (neonatal illness) memilki OR=1.23; artinya, memiliki risiko menjadi stunting 23% lebih tinggi dari bayi yang tidak memiliki sejarah itu. Sementara itu, risiko kemiskinan (tidak langsung) memiliki OR=1.3.

Menurut penelitian yang sama, risiko BBLR lebih tinggi dibandingkan dengan risiko dua faktor sebelumnya. Angka OR-nya sekitar 1.74. Dengan kata lain, bayi yang lahir dengan berat badan rendah atau di bawah normal (<2.5 kg) berisiko 74% lebih tinggi untuk menjadi stunting dibandingkan bayi yang lahir dengan berat badan normal (>=2.5 kg[3]). Yang juga layak-catat dari penelitian ini adalah bahwa bayi laki-laki 27% berisiko lebih tinggi menjadi stunting dari pada bayi perempuan. Apakah angka terakhir menunjukkan bahwa wanita lebih “tangguh” dari pria sejak masih bayi?

Wallahualam…. @

[1] Penulis baru saja kenal istilah TP2AK karena kebetulan beberapa hari lalu (3/6/20) berpartisipasi dalam suatu Zoom Meeting terkait isu ini.

[2] Menurut suatu penelitian (2017), prevalensi stunting anak umur 12-23 bulan di Indonesia sekitar 40.4%.

[3] Angka ini lebih kecil dari 2 standar deviasi median dari standar tinggi badan per umur menurut standar WHO.

Ihsan Kepada Orang Tua

Hampir semua (kalau tidak semua) agama mengandung ajaran untuk menghormati orang tua. Jadi tidak aneh jika Islam juga mengandung ajaran yang sama. Yang khas dalam Islam adalah ajaran ini demikian ditekankan dan ajarannya berasal langsung dari sumber tertinggi yaitu Al-Quran. Kitab Suci ini mengajarkan bahwa kita tidak cukup hanya berbuat baik kepada orang tua (Arab: al-birr); kita diperintahkan ber-ihsan kepada mereka.

…. kita tidak cukup hanya berbuat baik kepada orang tua; kita diperintahkan ber-ihsan kepada mereka.

Tulisan ini menyajikan refleksi mengenai sikap ihsan kepada orang tua berbasis beberapa ayat Kitab Suci itu. Sebelumnya, demi kejelasan, berikut ini dibahas sekilas perbedaan dua istilah qurani ini yang baru saja disinggung: al-birr dan ihsan.

Perbedaan al-Birr dan Ihsan

Istilah al-birr merujuk pada kebaikan dalam pengertian umum sementara istilah ihsan pada al-birr tetapi dengan kualifikasi yang lebih dalam (deep) dan mendalam (profound). Perbedaan kedua istilah ini diilustrasikan secara sederhana oleh Ustaz Yazid Muttaqin:

Ketika tetangga Anda memberikan semangkuk opor ayam lalu keesokan harinya Anda membalas dengan juga memberinya semangkuk opor ayam, maka apa yang Anda lakukan itu adalah perbuatan baik namun tidak pada makna ihsan. Kebaikan yang Anda lakukan itu hanyalah kebaikan sepadan untuk membalas kebaikan yang Anda terima. Namun bila Anda membalas pemberian itu dengan opor ayam seekor utuh maka itulah yang disebut kebaikan dalam makna ihsan.

Untuk memperjelas, ilustrasi berikut ini mungkin dapat membantu.

Jika Anda berkomitmen mengalokasikan katakanlah 10-25% dari pendapatan Anda untuk orang tua maka itu adalah al-birr, Insya Allah. Anda telah melakukan apa yang dalam bahasa santri birrul walidain. Tetapi jika proporsi yang dialokasikan katakanlah 70% atau lebih tinggi maka Insya Allah Anda telah berbuat ihsan kepada orang tua.

Terkait dengan definisi ihsan, Sang Ustaz itu mengutip salah satu karya ulama besar, Syekh Nawawi Banten, sebagai berikut:

ليس الإحسان أن تحسن إلى من أحسن إليك ذلك مكافأة، إنما الإحسان أن تحسن إلى من أساء إليك

Artinya: “Ihsan bukanlah engkau berbuat baik kepada orang yang berbuat baik kepadamu, itu namanya berbalasan. Hanya dikatakan ihsan bila engkau berbuat baik kepada orang yang berbuat jelek kepadamu.” (Syekh Nawawi Banten, Tafsîr Marâh Labîd, Beirut: Darul Fikr, juz I).

Perintah Kedua

Semua agama samawi menempatkan perintah ber-tauhid atau mengesakan Dia SWT sebagai perintah pertama dan utama. Dalam Agama Islam, hal itu tercermin dari rukun atau prinsip pertama dalam Rukun Islam maupun Rukun Iman. Dalam Agama Yahudi dan Kristen, hal yang sama juga berlaku jika mengacu pada 10-Perintah-Tuhan yang tercantum secara eksplisit dalam Kitab Keluaran maupun Kitab Ulangan. Dinyatakan secara berbeda, dalam semua agama samawi, ber-tauhid merupakan kebajikan utama yang menjadi basis bagi semua kebajikan yang lain.

…. ber-tauhid merupakan kebajikan utama yang menjadi basis bagi semua kebajikan yang lain.

Jika dalam 10-Perintah-Tuhan perintah kedua adalah mengingat dan menyucikan Hari Sabat, maka dalam Islam perintah kedua adalah ber-ihsan kepada orang tua. Hal ini menunjukkan demikian pentingnya perintah ihsan kepada orang tua:

Katakanlah (Muhammad), “Marilah aku bacakan apa yang diharamkan Tuhan kepadamu. Jangan mempersekutukan-Nya dengan apa pun, ber-ihsan kedua orang ibu bapak, dan janganlah membunuh anak-anakmu karena miskin. Kamilah yang memberi rezeki kepadamu dan kepada mereka; janganlah kamu mendekati perbuatan yang keji, baik yang terlihat maupun yang tersembunyi, dan janganlah kamu membunuh jiwa yang diharamkan Allah kecuali dengan alasan yang benar”. QS (6:151).

Dari kutipan itu jelas perintah ber-ihsan kepada orang tua menempati urutan kedua setelah perintah ber-tahuid, sebelum perintah atau larangan yang lain termasuk membunuh. Perintah ber-ihsan itu sering diulang dalam Al-Quran dan secara konsisten menempati urutan kedua setelah perintah ber-tauhid. Dalam beberapa ayat perintah itu dinyatakan secara rinci sebagaimana tercantum dalam (Qs 31:13-15):

وَإِذْ قَالَ لُقْمَـٰنُ لِٱبْنِهِۦ وَهُوَ يَعِظُهُۥ يَـٰبُنَىَّ لَا تُشْرِكْ بِٱللَّهِ ۖ إِنَّ ٱلشِّرْكَ لَظُلْمٌ عَظِيمٌۭ

وَوَصَّيْنَا ٱلْإِنسَـٰنَ بِوَٰلِدَيْهِ حَمَلَتْهُ أُمُّهُۥ وَهْنًا عَلَىٰ وَهْنٍۢ وَفِصَـٰلُهُۥ فِى عَامَيْنِ أَنِ ٱشْكُرْ لِى وَلِوَٰلِدَيْكَ إِلَىَّ ٱلْمَصِيرُ

وَإِن جَـٰهَدَاكَ عَلَىٰٓ أَن تُشْرِكَ بِى مَا لَيْسَ لَكَ بِهِۦ عِلْمٌۭ فَلَا تُطِعْهُمَا ۖ وَصَاحِبْهُمَا فِى ٱلدُّنْيَا مَعْرُوفًۭا ۖ وَٱتَّبِعْ سَبِيلَ مَنْ أَنَابَ إِلَىَّ ۚ ثُمَّ إِلَىَّ مَرْجِعُكُمْ فَأُنَبِّئُكُم بِمَا كُنتُمْ تَعْمَلُونَ

Dan (ingatlah) ketika Luqman berkata kepada anaknya, ketika dia memberi pelajaran kepadanya: “Wahai anakku! Janganlah engkau mempersekutukan Allah, sesungguhnya mempersekutukan (Allah) adalah benar-benar kezaliman yang besar”.

Dan Kami perintahkan kepada manusia (agar ber-ihsan) kepada dua orang tuanya, ibunya telah mengandungnya dalam keadaan lemah yang bertambah-tambah, dan menyapihnya dalam dua tahun. Bersyukurlah kepada-Ku dan kepada orang tuamu. Hanya kepada Aku kembalimu.

Dan jika keduanya memaksamu untuk mempersekutukan Aku dengan sesuatu yang engkau tidak mempunyai ilmu tentang itu, maka janganlah kamu menaati keduanya, dan pergaulilah keduanya di dunia dengan baik, dan ikutilah jalan orang yang kembali kepada-Ku, tempat kembalimu, maka akan Aku beritahukan kepadamu apa yang telah kamu kerjakan.

Kebajikan Fundamental

Kenapa ihsan kepada orang tua demikian ditekankan dalam Al-Quran? Jawabannya, wallahualam. Yang jelas, secara biologis-normal, hubungan orang tua dan anak adalah hubungan niscaya, sine qua non: keberadaan anak menghendaki adanya keberadaan orang tua. Hubungan serupa dalam pengertian yang lebih subtil berlaku antara manusia dengan Dia SWT. Hubungan niscaya semacam itu adalah haqq (Arab) yang berarti kebenaran sekaligus realitas. Sebagai catatan, para sufi terbiasa menggunakan istilah Al-Haqq untuk merujuk pada Realitas tertinggi, Allah SWT.

Kebenaran dan realitas atau haqq (truth, veracity) adalah kebajikan fundamental yang mendasari dua kebajikan fundamental lainnya yaitu murah hati (Inggris: charity, charitable) dan rendah hati (Inggris: humility, humble). Dinyatakan secara berbeda, murah hati dan rendah hati ini secara spiritual tidak bermakna jika tidak didasari kebenaran.

Murah hati dan rendah hati ini secara spiritual tidak bermakna jika tidak didasari kebenaran.

*****

Jika kebenaran tercermin dalam perintah bertauhid dan ihsan kepada orang tua (QS 17:22-25), maka murah-hati dalam perintah “memberikan hak-hak orang-orang terdekat, miskin, dsb.” (QS 17: 26-28), sementara rendah hati dalam larangan “berjalan di muka bumi secara sombong” (QS (17: 37). Yang menarik, tiga ayat ini semuanya tercantum dalam Surat ke-17 (Al-Isra). Yang juga menarik, rangkaian ayat 22-37 dalam surat yang sama mencakup 10 jenis larangan keras termasuk berzinah, membunuh, praktik bisnis yang curang, dan mengeksploitasi anak yatim (sebagai representasi kelompok masyarakat yang rentan tanpa perlindungan).

Semua dari 10-larangan ini merupakan antitesis dari kebajikan-kebajikan yang terbingkai dalam tiga kebajikan fundamental yaitu  realitas atau kebenaran, murah hati, dan rendah hati.  Realitas atau kebenaran dalam konteks ini merujuk pada realitas hakiki dalam kebijakan abadi (perennial wisdom), bukan kebenaran realitas palsu (pseudo-reality):

…. spokesmen of the philosophia perennis… always have the freshness and perfect “timeliness” that comes from truth …, real wisdom does not fade with age …Conceptualist relativism abolished truth in order to set in its place a blind and heavy biological pseudo-reality (Schuon, Spiritual Perspectives & Human Facts, 2007:13).

Wallahualam…. @

Sepuluh-Perintah-Tuhan dalam Al-Quran

Bagi Muslim Al-Quran menyajikan panduan lengkap apa yang harus dikerjakan (DOs) dan apa yang terlarang (DONTs). Dari sumber ini mereka dapat menyusun semacam daftar DOs dan DONTs. Dalam konteks ini QS(17:22-36) menarik untuk disimak karena mengisyaratkan sejumlah DOs yang utama dan di sisi lain sekitar 10-DONTs yang sangat “dibenci” Rabb SWT. QS(17:36) menggunakan istilah DONTs ini sebagai kejahatan yang “kejahatannya sangat dibenci di sisi Tuhanmu”[11. Melakukan kejahatan dalam kategori ini tentu merupakan dosa besar. Oleh karena itu dalam tulisan ini istilah 10 DONTs diganti dengan istilah 10-Dosa-Besar, sekadar untuk memudahkan ingatan. Yang menarik untuk dicatat, dalam tradisi dua agama samawi lain yaitu Yahudi dan Kristen dikenal apa yang disebut 10-Perintah-Tuhan. Tulisan ini dimaksudkan untuk menunjukkan kesamaan dan perbedaan substansi ajaran dua “10” ini: 10-Perintah-Tuhan dan 10-Dosa-Besar.

Kitab Keluaran dan Kitab Ulangan

Substansi 10-Perintah-Tuhan patut diduga diakrabi oleh Umat Yahudi dan Kristen karena tercantum dalam Kitab Keluaran (Exodus ) dan Kitab Ulangan (Deuteronomy). Kedua Umat Agama Samawi ini juga patut diduga mengenali berbagai tradisi keagamaan mereka termasuk Talmud (Jewish Talmud, T), Kristen Reformasi (Reformed Christian, R), Septuagint (LXX). Philo (P), Lutheran (L), Samaritan (Samaritan Pentateuch, S), Augustine (A), dan Gereja Katolik (Catechism of the Catholic Church), C).

Sekalipun ada perbedaan narasi, substansi 10-Perintah-Tuhan dalam semua tradisi itu konsisten satu sama lain. Ada sedikit perbedaan mengenai penomoran. Angka 10 agaknya lebih merupakan alat bantu mengingat ketimbang masalah teologis[2].

Tabel 1: Daftar 10 Perintah-Tuhan[3] menurut Kitab Keluaran dan Kitab Ulangan (Sumber: Wikipedia)

Lima catatan mengenai Tabel 1 perlu disisipkan di sini:

  1. Nomor pertama jelas menunjukkan Subjek pemberi perintah, bukan jenis perintah.
  2. No. terakhir tidak tercantum dalam semua tradisi kecuali Gereja Katolik (C) yang agaknya baru diintroduksi oleh Pop John Paul 2 pada 1992.
  3. Dalam 3 tradisi (S,L,A,C), No. 2-3 dianggap sebagai satu perintah.
  4. Hampir semua perintah dalam kolom (2) bersifat larangan.
  5.  Redaksi ayat QS( 24:27) mengenai No. 11 berbicara umum mengenai larangan memasuki rumah orang lain sebelum memperoleh izin dan mengucapkan salam. Secara makna ini mungkin juga termasuk No. 12-13 dalam tabel tetapi secara harfiah tidak eksplisit.

Tabel 1 menunjukkan hampir semua dari 10-Perintah-Tuhan (Kolom 2) ada padanannya dalam Al-Quran (Kolom 3). Tiga perintah pertama (No 2-4) tidak lain dari pada ajaran Keesaan Tuhan atau ajaran Tauhid dalam terminologi Islam. Selain ajaran tauhid, Kolom 3 menunjukkan ada enam perintah lainnya yang ada padananya dalam Al-Quran. Fakta ini– kesamaan ajaran Tauhid dan enam ajaran lainya– selayaknya menjadi pijakan bersama, common denominator, atau kalimatun sawa (dalam istilah Al-Quran) bagi Umat agama-agama samawi yaitu Umat Yahudi, Umat Kristen, dan Umat Islam. Gelar Al-Quran untuk dua Umat yang pertama adalah ahli kitab, suatu gelar terhormat.

… kesamaan ajaran Tauhid dan enam ajaran lainnya sudah selayaknya menjadi pijakan bersama Umat agama-agama samawi …

Versi Al-Quran

Kolom (3) Tabel 1 menyajikan ayat Al-Quran yang relevan dengan kolom sebelumnya. Narasi ayat pada Kolom (3) sangat eksplisit dan kuat dari sisi kebahasaan. Berikut adalah beberapa ilustrasinya.

Terkait No. 1-3 (Keesaan Tuhan), redaksi Al-Quran mengacu pada cuplikan dialog antara Musa AS (leluhur Umat Yahudi) dengan Allah SWT: “Sungguh, Aku in Allah, tidak adalah tuhan selain Aku, maka sembahlah Aku dan laksanakanlah salat untuk mengingat Aku”. Redaksi ini jelas berbentuk dialog: pihak pertama (Arab: mutkallim) adalah Allah SWT, pihak kedua atau orang yang diajak bicara (Arab: mukhatabah) adalah Musa AS. Karena posisi mukhatabah ini maka Musa AS bergelar Kalimullah.

Terkait No. 6, perintah “menghormati orang tua”, narasi Al-Quran terkesan “senapas” dengan larangan menyekutukan-Nya karena keduanya tercantum dalam ayat yang sama (ayat ke-23). Mengenai perintah menghormati orang tua Al-Quran malah menambahkan satu ayat dengan bahasa yang sangat tegas tetapi juga elegan (ayat ke-24):

Dan Tuhanmu telah memerintahkan agar kamu jangan menyembah selain Dia dan hendaklah berbuat baik kepada ibu bapak. Jika salah seorang di antara keduanya sampai berusia lanjut dalam pemeliharaanmu, maka sekali-kali jangan mengatakan kepada kepada keduanya ‘ah’ dan janganlah engkau membentak keduanya, dan ungkapkanlah kepada keduanya perkataan yang baik (ayat ke-23).

Dan rendahkanlah dirimu terhadap keduanya dengan penuh kasih sayang dan ucapkanlah “Wahai Tuhanku! Sayangilah keduanya sebagaimana mereka berdua telah mendidik aku pada waktu kecil” (ayat ke-24).”

Mengenai larangan mencuri (No. 9) narasi Al-Quran sangat spesifik dan relevan bahkan dalam konteks dunia masa kini: “Dan sempurnakanlah takaran apabila kamu menakar, dan timbanglah dengan timbangan dengan timbangan yang benar. Itulah lebih utama (bagimu) dan lebih baik akibatnya (QS 17:33).

Irisan

Pada Tabel 1 tampak beberapa perintah bertanda (*) karena tidak tercantum secara eksplisit dalam Al-Quran. Di sisi lain, menggunakan rumpun ayat yang sama dalam Surat Al-Isra, ada empat larangan yang tidak tercantum dalam 10-Perintah-Tuhan. Ke empat larangan itu adalah (1) tindakan mubazir (ayat 36), (2) berperilaku pelit dan murah-hati berlebihan (ayat 29), (3) bertindak bodoh (tanpa ilmu) karena pendengaran, penglihatan dan gerak-hati, semuanya akan dimintakan pertanggungjawaban (ayat 36) dan (4) bersikap sombong (ayat 37). Mengenai yang terakhir berikut terjemahannya:

Dan janganlah engkau berjalan di bumi ini dengan sombong, karena sesungguhnya engkau tidak akan dapat menembus bumi dan tidak akan mampu menjulang setinggi gunung.

Singkatnya, dalam perspektif Al-Quran, kikir, boros, mubazir, bodoh dan sombong, bukan hanya buruk secara moral, tetapi merupakan bagian dari dosa besar dalam arti “sangat dibenci di sisi Tuhanmu” (teks: kana sayyiuhu ‘inda rabbika makruha).

… dalam perspektif Al-Quran, kikir, boros, mubazir, bodoh dan sombong, bukan hanya buruk secara moral, tetapi merupakan bagian dari dosa besar….

Berdasarkan diskusi di atas, dapat dikatakan bahwa 10-Perintah-Tuhan dan 10-Dosa-Besar tidak persis identik. Artinya; ada bagian yang sama antara keduanya, ada bagian yang berbeda. Jika A = {10-Perintah-Tuhan} dan B= {10-Dosa-Besar} maka irisan antara A dan B menggambarkan kesamaan dua himpunan ini (lihat Gambar 1).

*****

Terhadap pertanyaan yang mungkin timbul kenapa 10-Perintah-Tuhan dan 10-Dosa-Besar diperbandingkan, jawabannya adalah semangat ayat dalam QS (3:64):

قُلْ يَـٰٓأَهْلَ ٱلْكِتَـٰبِ تَعَالَوْا۟ إِلَىٰ كَلِمَةٍۢ سَوَآءٍۭ بَيْنَنَا وَبَيْنَكُمْ أَلَّا نَعْبُدَ إِلَّا ٱللَّهَ وَلَا نُشْرِكَ بِهِۦ شَيْـًۭٔا وَلَا يَتَّخِذَ بَعْضُنَا بَعْضًا أَرْبَابًۭا مِّن دُونِ ٱللَّهِ ۚ فَإِن تَوَلَّوْا۟ فَقُولُوا۟ ٱشْهَدُوا۟ بِأَنَّا مُسْلِمُونَ

Katakanlah (Muhammad), “Wahai Ahli Kitab! Marilah (kita) menuju kepada suatu kalimat (pegangan) yang sama antara kami dan kamu, bahwa kita tidak menyembah selain Allah dan tidak kita mempersekutukan-Nya dengan sesuatu pun dan bahwa kita tidak tidak menjadikan satu sama lain tuhan-tuhan selain Allah. Jika mereka berpaling, katakanlah kepada (mereka), ” Saksikanlah, bahwa kami adalah orang muslim” (QS 3:64).

Wallahualam….. @

[1] Catatan kaki ayat ini dalam Al-Quran: Disertai Terjemahan dan Transliterasi, Mizan (2008) mendaftar 10 kejahatan yang dimaksud untuk merujuk kejahatan-kejahatan yang dirujuk oleh ayat-ayat sebelumnya sampai ayat ke-22.

[2] “Some suggest that the number ten is a choice to aid memorization rather than a matter of theology” (Wikipedia). Analog dengan 10-Dosa-Besar.

[3] Sengaja tidak diterjemahkan untuk menghindari salah-terjemah.

Estimasi Populasi Global Sepanjang Masa

Global dan Sepanjang Masa. Ini adalah dua kata kunci untuk menghindari keliru-baca judul tulisan dan keliru-paham isinya. Kata global mengimplikasikan faktor migrasi tidak relevan. Kata sepanjang masa mengimplikasikan status kelangsungan hidup (masih hidup atau sudah meninggal) juga tidak relevan. Singkatnya, dua faktor pertumbuhan penduduk ini, Migrasi (M) dan Kematian (D), tidak relevan dalam tulisan ini. Satu-satunya yang relevan adalah faktor Kelahiran (B). Dengan kata lain, populasi dalam judul tulisan identik dengan total Kelahiran, tepatnya total kelahiran-hidup[1], atau populasi yang pernah hidup (ever lived). Tulisan ini bermaksud mengestimasi populasi yang dimaksud.

Klarifikasi Teknis

Pertanyaannya, apakah mengestimasi populasi yang dimaksud secara teknis dimungkinkan dalam arti menghasilkan angka yang masuk akal. Jawabannya positif. Berikut ini adalah penjelasan singkatnya.

Estimasi suatu populasi apa pun dimungkinkan asalkan dipenuhi dua syarat. Pertama, fungsi matematis dari populasi yang dimaksud dapat diketahui. Teknik demografi memastikan fungsi itu diketahui untuk organisme hidup termasuk manusia. Kedua, ruang lingkup fungsi itu dapat didefinisikan. Begitulah persyaratan kalkulus (definite integral). Dalam konteks tulisan ini, ruang lingkup yang dimaksud adalah batasan waktu dari “sepanjang masa”. Catatan sejarah demografi global memungkinkan pendefinisian ruang lingkup itu

Seperti yang akan segera terlihat, batas bawah “sepanjang masa” dalam tulisan ini adalah tahun 600,000 SM ketika hanya ada seorang populasi global, batas atasnya 2011 ketika total penduduk mencapai tujuh milyar, 107. Dengan demikian, bahasan dalam tulisan ini mencakup periode sekitar (6×106 + 2011) tahun, periode yang mencakup era sebelum maupun sesudah banjir akbar, era Nabi Nuh AS[2].

Metodologi

Populasi tahun t2 (=N2) merupakan fungsi dari populasi tahun t1 (=N1), rentang periode  yang menjadi perhatian (t2 -t1) dan pertumbuhan populasi dalam periode itu:

N2= f(N1, r, (t2 -t1))

Fungsi N2 dapat dinyatakan dalam model eksponensial[3] berikut:

N2 = N1exp(r(t2 -t1)) atau

(N2/N1) = exp(r(t2 -t1)) …. (1)

Dari persamaan (1) dapat dirumuskan pertumbuhan penduduk:

r = log(N2/N1)/(t2-t1)] …. (2)

Fokus tulisan ini adalah total kelahiran atau populasi yang pernah hidup yang dalam tulisan ini dinotasikan dengan n1 (untuk t1) dan n2 (untuk t2). Menggunakan analogi persamaan (1), total kelahiran dapat dinyatakan sebagaiJika persamaan (1) disubstitusikan ke persamaan (3) maka hasilnya

B = [((n2-n1) (t2-t2)] / [log(n2)-log((n1)] ….. (4)

di mana B adalah total kelahiran hidup atau populasi yang pernah hidup. B inilah yang menjadi tujuan akhir dari estimasi populasi dalam tulisan ini.

Hasil Perhitungan

Tabel 1 menyajikan hasil perhitungan berdasarkan persamaan (4). Sumber data diperoleh dari Keyfitz dan Caswell[4] dan hasil olahan data yang bersumber Worldmeter.

Tabel 1: Penghitungan Orang Pernah Dilahirkan

Seperti yang tampak pada tabel itu, rentang waktu dibagi dalam 8 periode mulai 600,000 SM. Catatan singkat mengenai empat periode pertama layak disisipkan di sini:

  • 600,000 SM: Di Afrika diduga Homo sapiens mulai berkembang;
  • 6,000 SM: Di Eropa mulai ada kehidupan Cro-magnous (Homo sapiens sapiens) mulai kehidupan di Eropa, jelas jelas apakah mereka  migran dari Afrika;
  • 1650: IPTEK mulai maju pesat; jarak antara bumi-matahari telah dapat dihitung dan dijadikan sebagai 1 unit astronomi oleh Kepler (1619); dan
  • 1962: Umur Battle (Grup Musik Inggris) baru berumur 2 tahun dan Yuri Gagarin baru saja bermanuver di Ruang Angkasa.

Tabel 1 (Kolom (3) juga menunjukkan betapa cepatnya populasi ‘manusia modern” (Homo Sapiens) tumbuh dalam lintasan waktu. Berikut ini adalah ilustrasi mengenai kecepatan pertumbuhan itu:

  • Pada fase awal, manusia perlu waktu hampir 600 milenium agar secara agregat berjumlah 250,000 jiwa;
  • Dalam fase berikutnya, makhluk ini perlu waktu kurang dari 8 milenium untuk menjadi 100 kali lipat dari fase sebelumnya; menjadi 25,000 juta jiwa. Dari sini mulai tampak akselerasi dari kecepatan pertumbuhan populasi manusia; dan
  • Dalam enam fase terakhir (1650-2011), populasi manusia hanya perlu waktu sekitar 3.5 abad untuk melipatkan-diri sebanyak 38 kali; dari 25 juta menjadi 7 milyar jiwa.

Fokus tulisan adalah Kolom terakhir pada Tabel 1. Pada kolom itu tampak pada awal, dari 600,000 SM–6000 SM, sudah ada hampir  sampai 12 milyar penduduk yang pernah hidup atau peristiwa kelahiran hidup. Yang mencolok adalah pertambahan kelahiran-hidup dalam periode 1974-1987 ketika kelahiran-hidup bertambah dari sekitar 13 milyar menjadi 58 miliar; lebih dari 4.5 kali lipat hanya dalam waktu hanya 12 tahun. Atas dasar ini maka masuk akal jika istilah ledakan penduduk (population explosion) menjadi keprihatinan hampir semua pihak di era 1970-90-an.

Kolom terakhir baris jumlah menunjukkan sampai 2011 sekitar 284 milyar jiwa yang pernah dilahirkan-hidup di muka bumi ini. “Populasi” yang sudah meninggal, dengan demikian, berjumlah sekitar 277 miliar jiwa. Proporsi yang “masih hidup” sekitar 2.5% (=7/284). Angka ini lebih rendah dari perhitungan Winter (1959) dan Fuhs (1951) yaitu 4-6% sebagaimana dikutip Keyfitz-Caswell (1977:13)[5]. Catatannya, yang terakhir ini mengomentari angka 4-6% ketinggian,

…. a proportion that would be somewhat smaller if we moved human origin back in time. The corresponding fraction for adults is greater, and the fraction of those with specific modern occupations who have lived, for instance engineers, much greater.

******

“Populasi” yang sudah meninggal yang berjumlah sekitar 277miliar jiwa itu (sampai 2011), menggunakan terminologi Islam, adalah populasi alam barzah (alam antara), antara alam dunia dan alam akhirat. Populasi Alam Dunia: Populasi Alam Barzah = 1:40. Jumlah mereka pasti terus bertambah karena sifatnya monotonously increasing menurut istilah orang matematik. Demikianlah faktanya karena “yang pernah hidup” pasti akan memasuki “pintu kematian”, meminjam istilah Hadits: “Kematian adalah pintu dan setiap orang akan memasukinya”.

 Dalam Weltanschauung Al-Quran, sebelum memasuki alam akhirat, setiap individu dalam populasi alam barzah akan dihitung satu-persatu untuk memastikan keadilan-Nya berlaku secara sempurna. Yang layak catat, soal perhitungan ini secara eksplisit tercantum dalam QS (19:93-95):

  • Tidak ada seorang pun di langit dan di bumi, melainkan datang kepada (Allah) Yang Maha Pengasih sebagai seorang hamba.
  • Dia Allah benar-benar telah menentukan jumlah mereka dan menghitung mereka dengan hitungan yang teliti.
  • Dan setiap orang dari mereka akan datang kepada Allah sendiri-sendiri pada hari Kiamat.

Wallahualam….. @

[1] Menurut definisi, kelahiran hidup adalah kelahiran yang diikuti oleh tanda-tanda kehidupan seperti menangis walaupun sesaat. Istilah kematian hanya berlaku bagi kelahiran hidup, istilah kematian tidak relevan untuk kasus lahir mati.

[2] Menurut catatan sejarah terjadi sekitar tahun 7,550 Sebelum Masehi.

[3] Rumus geometrik bisa diterapkan tetapi proses perhitungan menjadi rumit dan –ini yang mendasar– hasilnya tidak berbeda secara signifikan.

[4] Keyfitz, Nathan and Hal Caswell (1977), Applied Mathematical Demography (3rd Edition), Springer.

[5] Ibid.