Neti, Neti, Neti, …

Judul itu kira-kira berarti “bukan itu, bukan itu, bukan itu”.., suatu negasi terhadap deskripsi apapun mengenai Yang Mutlak. Artikel pendek ini (62×7 kata) mencoba meringkas –sepadat dan sesederhana mungkin— inti ajaran sejumlah teolog besar tetapi sangat rendah hati dari bebagai latar tradisi keagamaan yang menegaskan: bahasa manusia tidak memadai mendeskripsikan Yang Mutlak, Beyond Being.

Advertisements