Jiwa yang Tenang

Kalau ada kesempatan memohon hanya satu hal kepada-Nya, apakah doa itu? Jawaban dapat bermacam-macam sesuai dengan kedewasaan emosional, kapasitas intelektual, dan kepekaan spiritual yang bersangkutan. Bagi penulis, doa itu adalah jiwa yang tenang (Quran: al-nafsu al-muthmainnah). Argumennya, hanya yang berhati tenang yang memperoleh undangan memasuki surga-Nya:

Wahai jiwa yang tenang! Kembalilah kepada Tuhanmu dengan rida dan diridai-Nya. Maka masuklah ke dalam golongan hamba-hamba-Ku dan masuklah ke dalam surga-Ku, (QS 89:28-30)

Dalam ayat itu jelas yang berjiwa tenang tidak hanya masuk surga-Nya, tetapi memasukinya dengan rida dan rida-Nya. Adakah yang lebih beruntung dari memperoleh undangan ini? Pertanyaannya sekarang, bagaimana cara memperoleh status atau stasiun spiritual berjiwa tenang?

Banyak jawaban yang ditawarkan untuk pertanyaan ini tetapi hampir semuanya terkait dengan sikap merespons karunia-Nya. Dia SWT memiliki kebebasan mutlak untuk memberikan atau tidak memberikan karunia-Nya. Ini pasti. Yang juga pasti, karunia-Nya dapat sesuai atau tidak seusai keinginan. Dari dua kepastian ini terbentuk semacam matriks 2×2, katakanlah X(i,j), yang masing-masing bersifat dikotomi. Artinya, hanya dua kemungkinan nilai i atau j: 1 (ya) atau 0 (tidak). Dalam konteks ini masing-masing isi matriks itu dapat didefinisikan sebagai berikut:

  • X(1,1): memperoleh karunia-Nya yang sesuai dengan keinginan. Contohnya, memperoleh rezeki “nomplok”, lebih besar dari biasanya. Contoh lain, lulus ujian akhir dengan predikat yang memuaskan bagi pelajar atau mahasiswa. Ajaran agamanya, syukur: “Sesungguhnya jika kamu bersyukur, niscaya Aku akan menambah (nikmat) kepadamu, tetapi jika mengingkari (nikmat-Ku) maka pasti azab-Ku sangat berat” (QS 14:7).
  • X(1,0): memperoleh karunia-Nya yang tidak sesuai dengan keinginan. Contohnya, sakit yang berkepanjangan atau kena stroke. Contoh lain, usaha bangkrut sehingga rencana kuliah anak urung. Ajaran agamanya, sabar: “Hanya orang-orang yang bersabarlah yang disempurnakan pahalanya tanpa batas “(QS 39:10; juga 2:155).
  • X(0,1): tidak memperoleh karunia-Nya yang sesuai dengan keinginan. Contohnya, belum memperoleh kelebihan rezeki sehingga niatan mengajak istri umrah belum kesampaian. Ajaran agamanya, qanaah: “Allah melapangkan rezeki bagi siapa yang Dia kehendaki dan membatasi (bagi siapa yang Dia kehendaki”(QS 13:26).
  • X(0,0): tidak memperoleh karunia-Nya yang tidak sesuai dengan keinginan. Contohnya, urung di PHK padahal perusahaan tempat kerja sedang dililit hutang: Ajaran agamanya, syukur.

Berikut adalah matriks dengan isi semacam itu:

Kesesuaian dengan keinginan
Ya Tidak
Karunia-Nya  

Diberikan

Syukur

Contoh: Memperoleh rezeki “nomplok”

Sabar

Contoh: Kena stroke

Tidak diberikan

Qanaah

Contoh: Belum mampu mengajak istri umrah

Syukur

Contoh: Tidak jadi di PHK

Kesimpulannya, jiwa tenang terkait dengan beberapa kebajikan spiritual yang lain antara lain syukur, sabar dan qanaah: jiwa tenang dapat direalisasikan jika hati dipenuhi rasa syukur ketika menerima karunia-Nya, sabar ketika memperoleh cobaan hidup, serta qanaah, menerima dengan rasa syukur “jatah” rezekinya sekecil sekalipun. Semua kebajikan spiritual hanya mungkin lahir dari keyakinan mantap terhadap kebenaran ayat ini:

Apa saja di antara rahmat Allah kepada manusia maka tidak ada yang dapat menahannya, dan apa saja yang ditahan-Nya maka tidak ada yang sanggup melepaskan setelah itu. Dan Dialah yang Maha Perkasa, Maha Bijaksana (QS 35:2)

Wallahualam….@

Contact: uzairsuhaimi@gmail.com