Simbolisme Haji: Belajar dari Syariati


Kini jamaah haji tengah berada di Arafah, suatu wilayah terbuka di timur luar Kota Mekah. Di sana, sekitar 2.3 juta jamaah berkumpul untuk wukuf, salah satu rukun haji.

An aerial view of Mount Arafat, where thousands of Muslim worshippers gather during the Hajj pilgrimage. EPA

Sumber: Ini

Jamaah sudah harus meninggalkan Arah sebelum malam, bergerak ke Mudalifah untuk “bermalam” (di sini ada bukit kecil yang disebut sebagai Masy’aril Haram dalam Al-Quran), sebelum akhirnya sampai di Mina untuk tinggal 2-3 hari di sana. Ketika di Mina inilah jamaah melakukan Jumrah (lempar batu) dan menyembelih hewan korban (umumnya diserahkan kepada Panitia Haji). Dari Mina Jamaah kembali ke Kabah untuk Tawaf Ifadah (Rukun Haji).

Kenapa jamaah melakukan semua itu? Jawaban singkatnya, karena itulah yang dicontohkan Nabi SAW: tindakan jamaah adalah perwujudan kepatuhan kepada ajaran yang dibawanya, tanpa bertanya kenapa? (Arab: bila kaifa).

Terlepas dari soal kepatuhan, semua ritual haji sebenarnya mengandung banyak hikmah atau simbolisme yang layak direnungkan. Salah satu rujukan mengenai ini adalah karya-karya Ali Syariati (1933-1977) mengenai Haji. Beliau adalah seorang sosiolog (ideolog) revolusioner Iran yang sangat dihormati karya-karyanya di bidang sosiologi agama dan masyhur sebagai seorang cendekiawan Iran abad ke-20.

Bagian selanjutnya tulisan ini meninjau secara singkat sebagian kecil dari simbolisme yang dimaksud sebagaimana dikemukakan oleh Syariati dalam salah satu karyanya [1].

Filsafat Hampa

Bagi Syariati ibadah haji adalah bentuk penolakan terhadap filsafat hampa (rejection of an empty philosophy). Kenapa? Karena sehari-hari kita cenderung kehilangan tujuan. Tujuan kita hanya untuk hidup dan apa yang ada dalam tubuh kita yang hidup adalah jiwa yang mati. Baginya itu adalah kondisi yang tidak sehat dan pengalaman haji dapat mengubah kondisi tidak sehat ini. Selanjutnya Syariati mengatakan ini:

Haji adalah antitesis dari ketiadaan tujuan. Ini adalah pemberontakan melawan nasib terkutuk yang dipandu oleh kekuatan Setan. Pelaksanaan Haji akan memungkinkan Anda melarikan diri dari jaringan kerumitan yang kompleks. Tindakan revolusioner ini akan mengungkapkan kepada Anda cakrawala yang jelas dan cara bebas untuk bermigrasi ke keabadian, kepada Allah SWT.

Hajj is the antithesis of aimlessness. It is a rebellion against a damned fate guided by the evil force. The fulfillment of Hajj will enable you to escape from the complex network of fuzzles. This revolutionary act will reveal to you the clear horizon and free way to migration to eternity to the Almighty Allah.

Ibadah Haji dimulai dari miqat, tempat yang sejak era Nabi SAW sudah ditentukan untuk tujuan itu . Di sanalah jamaah menegaskan niat untuk memulai ibadah haji, mengenakan pakaian ihram, serta melepaskan semua pakaian sehari-hari.

Simbolisme Pakaian

Bagi Syraiati ritual melepaskan pakaian sehari-hari kaya dengan simbolisme. Argumennya, kita sehari-hari hakikatnya tidak mengenakan pakaian, tetapi dengan pakaian kita membungkus diri kita yang sebenarnya.

Pakaian kita, lanjutnya, menyimbolkan (simbolizes), memolakan (patterns), dan membedakan (distincts). Pakaian kita menciptakan batas semu (superficial border) yang menyebabkan keterpisahan antar manusia. Dalam kebanyakan kasus, keterpisahan ini melahirkan diskriminasi. Lebih lanjut, lahirlah konsep “Aku”, bukan “Kita”. “Aku” diletakkan dalam konteks sukuku, margaku, keluargaku, posisiku, keluargaku, dan seterusnya; bukan “Aku” sebagai manusia (human being).

Manusia terdiri dari ras, bangsa, kelas, sub-klas, kelompok, dan marga. “Untuk apa?”, tanya Syariati. Untuk menunjukkan “ones-self-but under so much make-up”, jawabnya sendiri. Selanjutnya dia mengatakan ini:

Sekarang bukalah pakaian Anda. Tinggalkan semuanya di miqat. Kenakan Kafan yang terdiri dari bahan putih polos. Anda akan menjadi seperti orang lain. Lihatlah keseragaman tercipta! Jadilah partikel dan menyatulah dengan massa; jadilah setetes air dan masukilah lautan.

Now take off your clothes. Leave then at miqat. Wear the Kafan which consists of plain white material. You will be like everyone else. See the uniformity appear! Be a particle and joint the mass; as drop, enter the ocean.  

Kita dapat merasakan kuatnya bahasa Syariati. Pantaslah jika dia hidup dari satu penjara ke penjara lain karena penguasa pada masanya merasa sangat “gerah” dengan ide-idenya yang revolusioner dan mengancam status quo.

Demikianlah gambaran singkat simbolisme Haji menurut Syariati. Baginya Arafah berasosiasi dengan Pengetahuan dan sains,  Ma’syar atau Muzdalifah dengan Kesadaran dan pemahaman, Mina dengan Cinta dan Iman. Pengetahuan-Kesadaran-Cinta. Trilogi inilah yang dibutuhkan dalam perjalanan untuk menghampiri-Nya yang dilambangkan dengan kembalinya jamaah dari Mina ke Kabah untuk Tawaf Ifadah.

Wallahualam…@

[1] Hajj (the Pilgimage), terjemahan Inggris oleh Ali A. Behzadnia MD & Najla Denny.

Contact: uzairsuhaimi@gmail.com

 

Advertisements

2 thoughts on “Simbolisme Haji: Belajar dari Syariati

  1. Rasanya sangat perlu ya memahami filoaofis atau makna simbolisme setiap ibadah dalam Islam. Dari siti kita bisa lebih merasakan kedekatan dg Allah. Makasih sharingnya.

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.